Jumat, 03 Februari 2012

Puluhan Warga Tuntut PT Pertagas

Prabumulih, SN
Puluhan warga Desa Gunung Raja kampung II Muara Enim menuntut PT Pertagas RE Sumatera Prabumulih agar bertanggung jawab akibat bocornya pipa gas.

Dua warga setempat yakni Maryadi (30) dan Aris (31) Kamis (2/2) mengatakan, keberadaan stasiun booster compressor PT Pertamina Gas (Pertagas) di Stasiun I di desa mereka cukup meresahkan warga sekitar sebab getaran yang disertai suara bising membuat warga yang bermukim terganggu.

"Bukan itu saja dengan seringnya pipa gas dan tanki compressor bocor di area itu sehingga mengeluarkan bau gas yang sangat menyengat hidung dan membuat napas kami sesak. Warga juga khawatir keracunan gas dan rawan terjadinya kebakaran artinya nyawa kami terancam," ungkapnya.
Apalagi pipa gas itu lanjutnya tidak ditanam di tanah sehingga membahayakan warga dan sistem pengelolaan limbah gas yang tidak sesuai prosedur membuat air sumur warga berwarna kuning dan berminyak.

“Kondisi jalan desa kita saat ini banyak yang rusak parah karena seringnya dilewati mobil operasional PT Pertagas dan sebenarnya pihak PT Pertagas Prabumulih selama ini sudah mengetahui permasalahan ini namaun seperti tutup mata.

Warga meminta agar Pertagas bertanggung jawab atas kerusakan lingkungan. Kalau tidak ada penyelesaian dalam hal ini, warga akan mengajak LSM dan membawa ke rana hukum , dan jika perlu akan kami melaporkan ke Menteri Energi Pertambangan dan Lingkungan Hidup di Jakarta.

“Pokoknya kami atas nama warga meminta agar pihak PT Pertamina gas agar bertanggung jawab sepenuhnya dan segera memenuhi tuntutan kami para warga di antaranya pipa gas harus di tanam, membuatkan sumur bor bagi warga yang airnya tercemar. Kemudian menjamin kesehatan dan keselamatan warga akibat seringnnya bocor pipa dan ta

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Press

My Slideshow: Ferdinand’s trip to Palembang, Sumatra, Indonesia was created by TripAdvisor. See another Palembang slideshow. Create your own stunning free slideshow from your travel photos.